web analytics
Connect with us

Rilis

Kesadaran Hak Perlindungan Anak

Mitra Wacana WRC

Published

on

stop violence

This post is also available in: Indonesia

Waktu dibaca: 2 menit

Oleh Enik Maslahah

Mitra Wacana WRC mengupayakan adanya program penghapusan kekerasan seksual melalui penguatan kelompok perempuan dan anak serta pemerintah desa, Polindes, puskesmas di kecamatan Susukan dan Punggelan yang dianggap memiliki jumlah kasus kekerasan seksual terhadap anak cukup tinggi di kabupaten Banjarnegara. Hal ini tidak lepas dengan sejumlah faktor yang mempengaruhi, seperti kondisi kemiskinan di kedua daerah tersebut, menyebabkan perempuan dan anak menjadi rentan terhadap kekerasan seksual, serta belum optimalnya pemerintah desa dan kecamatan dalam upaya pencegahan dan penanganan kekerasan seksual di tingkat desa.

Sebelum program tersebut dilaksanakan, Mitra Wacana WRC melakukan baseline, Desember 2013, dengan tujuan mengetahui kesadaran atas hak perlindungan dari kekerasan seksual terhadap anak pada kelompok perempuan, anak, serta pemerintah desa dan puskesmas atas hak perlindungan anak dari kekerasan seksual. Metode yang digunakan dalam studi baseline adalah dengan cara survey dan studi dokumen. Survei dilakukan kepada pertama, kelompok perempuan (198) dan anak (123) di 4 dusun (Krajan, Pete di desa Berta kecamatan Susukan, serta dusun Tembelang dan Sipoh di desa Bondolharjo kecamatan Punggelan). Kedua, aparat pemerintah desa (Berta dan Bondolharjo) dan puskesmas Susukan dan Punggelan. Studi dokumen dilakukan untuk memperoleh data yang menunjang analisis dari hasil survey.

Hasil baseline menunjukkan bahwa presentase rata-rata nilai kesadaran perempuan mengenai hak perlindungan dari kekerasan seksual terhadap anak di dua kecamatan sebesar 57 %, sedangkan anak-anak (41%) lebih rendah dibandingkan perempuan. Kedua, di level pemerintah desa, polindes dan puskesmas di dapat presentase rata-rata kesadaran peemrintah desa dalam pelayanan public atas hak perlindungan kekerasan seksual terhadap anak, sebesar 52 %.

Dari ketiga nilai presentase rata-rata tersebut, berada pada tingkat sedang, oleh karena itu, rekomendasi dari baseline untuk pelaksanaan program adalah meningkatkan nilai presentase rata-rata kesadaran perempuan dan anak atas hak perlindungan kekerasan seksual terhadap anak, sehingga anak-anak dan perempuan terbebas dari tindak kekerasan seksual dan pemerintah dapat memenuhi kewajibannya dalam pemenuhan dan perlindungan hak anak.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Rilis

Hari Remaja Internasional 2020

Robi Setiyawan

Published

on

This post is also available in: Indonesia

Waktu dibaca: < 1 menit

Halo Remaja Indonesia,

16 Agustus 2020 besok, siap – siap pindah planet yuk !

Sebentar lagi kita akan merayakan Hari Remaja Internasional. Iya, hari istimewamu. Kami mengundang kamu semua untuk berbagi cerita dan pengalaman bersama 300 remaja lainnya dari seluruh Indonesia. Kami siap mendengarkan!

Acara ini terbuka remaja usia 15-23 tahun, baik remaja perempuan dan laki-laki di seluruh Indonesia. Daftarkan segera dirimu di https://bit.ly/iyd-kh20 ya. Kami tunggu !

Acara ini gratis, ada challenge dan hadiah keren buatmu. Dan untuk teman-teman Tuli, akan disediakan penerjemah bahasa isyarat.

Kerja bareng @kampunghalamanfoundation , @pkbidiy , @wiloka.workshop , @ipas_id , @think.women @unalayouth @mitra_wacana_official @spekhamsurakarta , @sobatreproduksi Aisyiyah dan Youth Forum DIY.

#iyd #sobatmitra #filmpindahplanet #hariremajainternasional #inklusi

Continue Reading

Who is Online

No one is online right now

Advertisement

Twitter

Trending

Mari bergabung bersama Mitra Wacana

Silahkan bergabung dan menjadi bagian dari Mitra Wacana.
Akan ada penghargaan untuk tulisan yang terpilih.
Terima Kasih

Gabung