Connect with us

Uncategorized @id

Dialektika Pendidikan Seks Pada Anak

Published

on

Talkshow Dialetika Pendidikan Seks pada anak. Foto: Mun

This post is also available in: idIndonesia

Tempat : Radio Kartika Indah Swara
Hari/Tanggal : Senin, 22 Januari 2018
Waktu : 11.00-12.10 WIB
Narasumber : Sri Marpinjun (Aktivis Perempuan dan Pengelola PAUD)

Menurut definisi UU Perlindungan Anak, Anak adalah orang yang berusia 0-18 tahun. Banyak kasus kekerasan anak yang dilakukan oleh orang dewasa maupun anak-anak. Hal ini terus terjadi, lalu peran orang dewasa kepada anaknya untuk menghindari terjadinya kekerasan seksual itu seperti apa? Banyak anak yang tidak tahu dengan tubuhnya sendiri baik yang nampak di luar maupun tidak kelihatan. Anak perlu tahu organ tubuhnya dan apa akibat kalau ada sentuhan terhadap bagian tertentu karena selama ini banyak anak yang tidak tahu. Disini peran orang tua untuk mengenalkan tubuh kepada anak tentang alat reproduksi. Kapan anak mens, kapan anak mimpi basah, kenapa mereka memiliki itu?

Meskipun kadang masyarakat memahami bahwa dorongan seksual hanya muncul pada anak yang sudah besar, namun pada kenyataannya kejadian-kejadian kekerasan seksual dapat dilakukan anak usia SD, misal anak SD memperkosa temannya atau anak yang lebih kecil. Ini bisa disebabkan karena anak tersebut nonton film atau melihat sendiri. Anak perlu dirangsang untuk mengeluarkan pengalaman-pengalamannya ketika merasakan sesuatu dalam dirinya. Misalnya, dia merasa nikmat ketika dipegang alat kelaminnya. Dia merasa nikmat tapi karena tidak mengetahui hal tersebut penting untuk diceritakan, maka dia tidak menceritakannya. Misal ada anak laki-laki yang ketika melihat ada orang pakai rok lalu diangkat-angkat ingin tahu apa isi dalam rok itu, pegang-pegang payudara orang.

Sebagian masyarakat berfikir itu wajar dan sedikit saru. Namun sebenarnya anak bisa diajak diskusi tentang itu, kenapa dia melakukan itu. Selain mengenalkan pada anak tentang tubuhnya, juga mengenalkan perasaan yang muncul agar anak tahu sejak kecil. Pendidikan seksual juga tentang identitas, tentang keperempuanan dan kelaki-lakian, apa yang pantas dilakukan laki-laki dan apa yang pantas untuk dilakukan perempuan.

Pendekatan transedental sangat perlu karena anak perlu belajar tentang perkembangan sosial dan moral. Ini akan memberikan kerangka berfikir bagi anak apa yang boleh dan tidak boleh. Anak menjadi tahu jika bersentuhan dengan non muhrim akan ada bahayanya. Namun pendidikan agama saja tidak cukup, tapi juga harus diberikan teknik-teknik, misalnya bagaimana jika ada orang menyentuh. Anak perlu diberikan komunikasi yang bagus tetapi efektif, bagaimana melindungi diri yang baik, juga ilmu pengetahuan seperti biologi, sosial, dan ciri-ciri orang yang melakukan kekerasan yang harus dihindari. Ini juga akan memperkaya pengetahuan anak selain basis moral dari agama.

Pendidikan seksual pada anak diperlukan, namun banyak juga yang tidak setuju jika anak diberikan pendidikan ini. Sebagian orang dewasa menganggap anak akan tahu proses seksualitas dengan sendirinya. Sekarang ini anak terekspos informasi lebih cepat tentang pornografi, hal-hal yang membahayakan karena kekuatan pemikirannya belum stabil, berbeda dengan orang dewasa yang sudah pengalaman.

Tanggapan anak akan berbeda dari orang dewasa ketika melihat gambar porno. Anak perlu diasuh supaya mampu mengenali apa yang dirasakan dan dilihat terkait dengan organ reproduksi, identitas biologis dirinya sebagai laki-laki atau perempuan. Harus ada interaksi yang lebih banyak antara anak dengan guru atau pengasuh ketika anak mulai tidak nyaman terkait degan tubuh atau psikologisnya. Problematikanya adalah anak sering tidak mau membicarakan itu kepada orang dewasa. Oleh karena itu, orang dewasa perlu banyak berinteraksi dengan anak. Tidak hanya membiarkan anak bermain dan tidak ada ruang untuk berbicara.

Manusia, memiliki ketertarikan seksual yang muncul sejak anak-anak. Namun orang tua kurang berdialog dengan pengalaman-pengalaman anak dan anak juga tidak tahu kalau hal tersebut penting untuk dibicarakan. Bisa jadi karena tidak ada kesempatan untuk berbicara atau memilki waktu tetapi tidak menganggap itu penting. Ada hubungan tentang potensi kekerasan seksual antara orang kelas ekonomi atas dan rendah. Jika di rumah tidak ada sekat, dan ketika orang tua atau tetangga melakukan hubungan seksual, mereka tumbuh dengan pengalaman-pengalaman seolah hal biasa dan membuat mereka ingin mencoba.

Berbeda dengan orang yang memiliki rumah dan ada sekat antar ruang. Banyak orang yang menjual prinsipnya, seperti kasus kemarin seorang ibu yang ikut mengarahkan anaknya saat divideo untuk melakukan hubungan seksual. Kasus tersebut bisa jadi karena alasan ekonomi, ataupun seorang ibu belum tahu tentang prinsip-prinsip bagaimana membangun keluarga yang aman dan sehat. Meskaipun ancaman agama sangat keras namun tetap banyak orang yang melakukan pelecehan seksual ini.

Perkembangan seksualitas pada anak, seperti mimpi basah atau menstruasi dini penting untuk menjadi pekerjaan rumah bagi orang tua karena bisa jadi pengaruh dari faktor makanan, sosial, sehingga orang tua harus menyiapkan dirinya. Kualitas pendidikan yang dimiliki ibu sangat penting selain fasilitas yang diberikan untuk anaknya, tapi yang paling menentukan adalah adanya interaksi yang mendukung sehingga anak tumbuh dengan percaya diri optimal. Jika anak sudah mendapatkan dukungan dari orang tua, anak tidak perlu lagi mencari perhatian dari orang lain, yang baisanya cenderung negatif. Interaksi inilah yang akan membangun kualitas anak menjadi optimal. Fasilitas yang ada tidak menjamin, namun interaksi yang bagus akan menjamin anak untuk lebih bagus kualitasnya.

Kesalah pahaman tentang memberikan pendidikan seks pada anak masih menjadi perdebatan. Banyak orang yang menagnggap anak akan mengetahui sendiri ketika sudah masanya. Ketidaksetujuan orang tua memberikan pendidikan ini karena dikhawatirkan anak akan melakukan hubungan seksual. Padahal pendidikan seksual ini adalah tentang memahami tubuhnya, psikologisnya, perasaan dan dorongan dalam dirinya, dan identitas mereka sebagai perempuan dan laki-laki, juga untuk membangun karakter, mana yang benar dan salah, kapan bereaksi wajar ketika ada orang menyentuh dirinya dan bagaimana membantu temannya ketika diganggu orang lain. Anak rentan perhatian dari orang laian, jadi apabila di rumah dia tidak mendapatkan dari keluarga maka dia akan mencarinya dari orang lain. (Muna).

*Disarikan dari talkshow radio

Continue Reading
Click to comment

Tinggalkan Balasan

hksr

Mitra Wacana akan Adakan Semiloka bersama 83 Stakeholder di 3 Kecamatan (Jetis, Mergangsan, & Tegalrejo)

Published

on

This post is also available in: idIndonesia

   Kerangka Acuan

Semiloka UU No.36 tahun 2009 tentang Kesehatan

Untuk Multi Stakeholder 3 Kecamatan; Jetis, Tegalrejo dan Mergangsan

Yogyakarta, 26 Juni 2019

 

Latar Belakang

Mitra Wacana adalah Lembaga sosial yang bergerak untuk penguatan informasi dan pendidikan bagi perempuan dan anak. Wilayah kerja Mitra Wacana berada di kota Yogyakarta dan Kulon Progo. Saat ini Mitra Wacana bekerjasama dengan Yayasan Inisiatif  Perubahan Akses Menuju Sehat (IPAS) Indonesia  sedang menjalankan program di wilayah Kota Yogyakarta dalam Program Peningkatan Kesehatan Reproduksi Perempuan Terintegrasi  (PEKERTi).

Penerima manfaat langsung  program ini adalah perempuan dan perempuan muda di 3 Kecamatan (Jetis, Tegalrejo dan Mergangsan) Kota Yogyakarta dengan wilayah sebagai berikut; Kecamatan Jetis (Kelurahan Bumijo, Cokrodiningratan dan Gowongan), Kecamatan Tegalrejo (Kelurahan Karangwaru, Kricak, Tegalrejo dan Bener), dan Kecamatan Mergangsan ( Kelurahan Brotokusuman, Keparakan, dan Wirogunan).

Tujuan dari program ini untuk penurunan kematian dan kesakitan ibu melalui pemberian informasi Hak Kesehatan Seksual dan Reproduksi (HKSR) komprehensif, termasuk tentang perencanaan kehamilan dan kontrasepsi, pencegahan dan penanganan Kehamilan Tidak Direncanakan (KTD), termasuk diantaranya tentang Asuhan Paska Keguguran (APK) komprehensif dalam kerangka mencapai kesetaraan dalam aspek kesehatan reproduksi.

Kesehatan Reproduksi telah dimasukkan di dalam UU no 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, khususnya di dalam bagian keenam, Kesehatan reproduksi merupakan keadaan sehat secara fisik, mental, dan sosial secara utuh, tidak semata-mata bebas dari penyakit atau kecacatan yang berkaitan dengan sistem, fungsi, dan proses reproduksi pada laki-laki dan perempuan (pasal 71 ayat 1). Kesehatan reproduksi adalah hak bagi setiap orang tanpa terkecuali.  Dalam   UU No.36 Tahun 2009 tentang Kesehatan ini telah diatur tentang hak masyarakat dan juga kewajiban Pemerintah dalam pelayanan Kesehatan Reproduksi. Pemerintah juga telah mengeluarkan aturan pelaksanaan tentang Kesehatan Reproduksi ini melalui Peraturan Pemerintah No.61 tahun 2014 tentang kesehatan reproduksi,

Walaupun telah 10 tahun diundangkan, namun banyak aparat pemerintah / pemerintah daerah maupun masyarakat yang belum mengetahui tentang UU No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan maupun PP No. 61 tahun 2014 tentang Kesehatan Reproduksi tadi, Sebagai akibatnya, dapat menimbulkan pelayanan yang bleum maskimal dalam hal Kespro, juga tidak maksimalnya partisipasi masyarakat ataupun penggunaan pelayanan kespro oleh masyarakat.

Melihat kondisi tersebut diatas Mitra Wacana bermaksud membangun sinergitas multi stakeholder dari 3 Kecamatan (Mergangsan, Jetis dan Tegalrejo) untuk bersama-sama mempelajari Undang-Undang No 36 tahun 2009 tentang Kesehatan maupun PP 61 Tahun 2014 tentang Kesehatan Reproduksi.

 

Tujuan

Semiloka ini bertujuan untuk sosialisasi UU No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan khususnya tentang Kesehatan Reproduksi dan PP No.61 tentang Kesehatan Reproduksi bagi stakeholder di 3 Kecamatan (Mergangsan, Jetis, dan Tegalrejo).

 

Tujuan Khusus:

  1. Meningkatkan pengetahuan peserta tentang UU N0 36 Tahun 2019 tentang Kesehatan dan PP No 61 Tahun 2014 tentang Kesehatan Reproduksi
  2. Meningkatkan kepedulian peserta tentang program Kespro di wilayah kerja peserta

 

Output

  1. Peserta mendapatkan informasi tentang UU No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan dan PP No. 61 tentang Kesehatan Reproduksi
  2. Peserta dapat mengidentifikasi program Kespro yang perlu diselenggarakan atau ditingkatkan sesuai dengan UU No 36 Tahun 2009 maupun PP No 61 tahun 2014 tentang Kesehatan Reproduksi.

 

Peserta

Peserta semiloka  ini akan diikuti oleh 83 peserta terdiri dari 68 Stakeholder dari 3 Kecamatan (Mergangsan, Jetis, dan Tegalrejo),  4 narasumber, 1 moderator, 7 Mitra Wacana.

 

Narasumber

  1. Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta
  2. Kepala Puskesmas Jetis
  3. Kepala Puskesmas Mergangsan
  4. Kepala Puskesmas Tegalrejo

Panduan Pertanyaan untuk Dinkes Kota Yogya :

  1. Sosialisasi UU No. 36 Tahun 2009 tentang kesehatan terutama bagian keenam tentang kesehatan reproduksi
  2. Sosialisasi PP. No 61 Tahun 2014 tentang kesehatan reproduksi
  3. Program kespro yang sudah ada di kota Yogyakarta
  4. Pengalaman dan tantangan implementasi UU No. 36 Tahun 2009 tentang kesehatan dan PP. No 61 Tahun 2014 tentang kesehatan reproduksi

 

Panduan pertanyaan untuk Kepala Puskesmas Jetis, Mergangsan dan Tegalrejo:

  1. Data Kespro di Kecamatan
  2. Program kespro di kecamatan
  3. Pengalaman dan tantangan dalam pelaksanaan dan sosialisasi program kespro di kecamatan

 

 

  1. Waktu dan Tempat

Waktu

Pelatihan ini akan diselenggarakan Hari Rabu, 26 Juni 2019.

Jam 08.30 – 14.00 WIB

Tempat :

Hotel Arjuna

Jl. P Mangkubumi No. 44 Yogyakarta

Telp. (0274)4469444

 

Konfirmasi Kehadiran :

Ning : 085786813009

 

 

 

 

Daftar Peserta

  1. Camat Mergangsan
  2. Kepala KUA Mergangsan
  3. Kepala Puskesmas Mergangsan
  4. Kepala Polsek Mergangsan
  5. Danramil Mergangsan
  6. Lurah Wirogunan
  7. Lurah Keparakan
  8. Lurah Brontokusuman
  9. Ketua Karangtaruna Wirogunan
  10. Ketua Karangtaruna Brontokusuman
  11. Ketua Karangtaruna Keparakan
  12. Ketua PKK Kecamatan Mergangsan
  13. Ketua PKK Kelurahan Wirogunan
  14. Ketua PKK Kelurahan Keparakan
  15. Ketua PKK Kelurahan Brontokusuman
  16. Tokoh Agama Kelurahan Wirogunan
  17. Tokoh Agama Kelurahan Brontokusuman
  18. Tokoh Agama Kelurahan Keparakan
  19. Tokoh Masyarakat Kelurahan Wirogunan
  20. Tokoh Masyarakat Kelurahan Keparakan
  21. Tokoh Masyarakat Kelurahan Brontokusuman
  22. Camat Jetis
  23. Kepala KUA Jetis
  24. Kepala Puskesmas Jetis
  25. Kepala Polsek Mergangsan
  26. Danramil Jetis
  27. Lurah Bumijo
  28. Lurah Gowongan
  29. Lurah Cokrodiningratan
  30. Ketua Karangtaruna Bumijo
  31. Ketua Karangtaruna Gowongan
  32. Ketua Karangtaruna Cokrodiningratan
  33. Ketua PKK Kecamatan Jetis
  34. Ketua PKK Kelurahan Bumijo
  35. Ketua PKK Kelurahan Gowongan
  36. Ketua PKK Kelurahan Cokrodiningratan
  37. Tokoh Agama Kelurahan Bumijo
  38. Tokoh Agama Kelurahan Cokrodiningratan
  39. Tokoh Agama Kelurahan Gowongan
  40. Tokoh Masyarakat Kelurahan Bumijo
  41. Tokoh Masyarakat Kelurahan Cokrodiningratan
  42. Tokoh Masyarakat Kelurahan Gowongan
  43. Camat Tegalrejo
  44. Kepala KUA Tegalrejo
  45. Kepala Puskesmas Tegalrejo
  46. Kepala Polsek Tegalrejo
  47. Danramil Tegalrejo
  48. Lurah Tegalrejo
  49. Lurah Bener
  50. Lurah Kricak
  51. Lurah Karangwaru
  52. Ketua Karangtaruna Tegalrejo
  53. Ketua Karangtaruna Bener
  54. Ketua Karangtaruna Kricak
  55. Ketua Karangtaruna Karangwaru
  56. Ketua PKK Kecamatan Tegalrejo
  57. Ketua PKK Kelurahan Tegalrejo
  58. Ketua PKK Kelurahan Bener
  59. Ketua PKK Kelurahan Kricak
  60. Ketua PKK Kelurahan Karangwaru
  61. Tokoh Agama Kelurahan Tegalrejo
  62. Tokoh Agama Kelurahan Bener
  63. Tokoh Agama Kelurahan Kricak
  64. Tokoh agama Kelurahan Karangwaru
  65. Tokoh Masyarakat Kelurahan Tegalrejo
  66. Tokoh Masyarakat Kelurahan Karangwaru
  67. Tokoh Masyarakat Kelurahan Kricak
  68. Tokoh Masyarakat Kelurahan Bener
  69. 7 Mitra Wacana
  70. 1 Moderator
  71. 4 Narasumber
Continue Reading

Trending