web analytics
Connect with us

Ekspresi

Ketangkap Basah

Mitra Wacana WRC

Published

on

wow

This post is also available in: Indonesia

Waktu dibaca: 2 menit

oleh Rianto (Anggota P3A KacangTanah Karangjati, Susukan Banjarnegara)

Fani, Yoga, dan Heri adalah sahabat karib. Kemana-mana mereka selalu bersama, tak heran banyak orang menjuluki mereka dengan sebutan “TRIO KWEK KWEK”. Singkat cerita, kala itu adzan sholat ashar terdengar jelas. Itu tandanya pengajian anak-anak akan dimulai. Sehabis sholat, Fani, Yoga dan Heri memutuskan untuk berangkat ke pengajian. Baju koko, sarung dan peci melekat dibadan mereka. Merekapun berangkat sambil bersenda gurau. Di tengah perjalanan, tepatnya di rumah kosong mereka terhenti. Fani menunjukan sesuatu di HPnya.

“Weh!weh! aku punya video gokil nih, dikasih temen tadi di sekolah. Tapi kalian jangan bilang siapa-siapa yah!” “emangnya video gokil apa sih? Heran aku!” jawab Yoga dan Heri serentak. Ternyata video yang dibawa Fani adalah video porno. Video yang harusnya tidak ditonton oleh mereka. Setelah beberapa menit menonton, tiba-tiba di depan pintu pak RT berdiri sambil mengintip mereka. Awalnya pak RT tidak tau apa yang sedang mereka lakukan, karena mereka berisik jadi pak Rt ingin tahu apa yang sedang mereka lakukan.
“Hayo!Hayo! apa yang sedang kalian lakukan disitu?”.

Fani, Yoga dan Heri terkejut melihat pak Rt sudah ada di belakang mereka. Perasaan Fani bagaikan diterkam binatang buas. Tak bisa berkutik sedikitpun. Heri tercengang setengah mati. Hanya Yoga yang kelihatannya tenang-tenang saja.
“Ust!Ust!Ust! pak RT mengambil Hp yang sedang digunakan untuk memutar video porno tersebut.

“saya merasa apa yang kalian lakukan ini perlu dijelaskan, coba jelaskan Yoga!”
Awalnya mereka hanya diam tidak ada yang mau menjawab pertanyaan dari pak Rt. Setelah dipaksa, akhirnya Yoga menjawab. “anu pak …anu..” Yoga menjawab sambil gagu karena merasa bersalah.

“Anu anu..bicara yang jelas!”. Wajah pak RT berubah menjadi garang. Tak biasanya pak RT memperlihatkan raut muka seperti itu. “kalian sudah merusak fungsi kerja otak. Otak yang seharusnya memuat memory pengetahuan. Kalian cemari dengan video porno. Kalian masih duduk dibangku sekolah, masih banyak ilmu yang harus diserap!” “iya pak, kami mengaku salah. Sebenarnya saya yang mengajak Heri dan Yoga nonton video porno ini. Saya dikasih temen sekolah saya pak”. Fani menjawab dengan menangis tersedu-sedu. “ asal kalian tahu, gambar dan film porno merupakan pembodohan masal, karena kalau kita melihat hal-hal pornografi system saraf atau salah satu saraf kita ada yang terputus dan gambar porno itu anak terkenang dalam memory kita terus menerus. Awalnya mungkin iseng-iseng, lama kelamaan akan timbul hasrat untuk mencobanya.

“Sudah-sudah sekarang tinggalkan tempat ini dan jangan diulangi lagi. Sekali lagi saya menangkap basah kalian sedang menonton video beginian lagi, saya adukan kalian atas perbuatan ini”. Akhirnya mereka bertiga bubar dan melanjutkan perjalanan ke masjid untuk belajar ngaji. Semenjak kejadian itu mereka takut dan tidak mengulangi kesalahan serupa.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ekspresi

Resensi Buku: Azab dan Sengsara

Robi Setiyawan

Published

on

This post is also available in: Indonesia

Waktu dibaca: 2 menit

Oleh: Indah Setiani

Mahasiswa Universitas Negeri Yogyakarta 2018

Karya : Merari Siregar

Tahun Terbit 1920

Azab dan sengsara mengangkat persoalan hidup yang pelik, persoalan adat. Tentang perkawinan yang ditentukan orang tua. Pergaulan muda-mudi yang berlaku di Batak, baikdi desa maupun dikota.adat yang masih sangat kental, kepercayaan dengan hal-hal magis seperti dukun, tradisi Martandang yang dilakukan muda-mudi pada zaman dahulu di daerah itu.

Kisah percintaan antara Aminudin dan Mariamin yang putus karena bapak dan ibu Aminudin justru menjodohkan Aminudin dengan gadis lain yang dianggap sederajat dengan mereka. Mariamin dianggap tidak pantas sebagai pendamping Aminudin karena dia miskin. Awal dari penderitaan kedua orang yang saling mencintai ini adalah kewtika Aminudin mengikuti permintaan orang tuannya. Aminudin yang meminta orang tuanya untukmembawa Mariamin sebagai gadis yang ingin dipersunting justr ditolak orang tuanya. Orang tua Aminudin membawa gadis lain menemui Aminudin. Betapa menderita hati Aminudin melihat yang dibawa orang tuanya bukanlah Mariamin. Adat yang mengatur dan mengikat bahwa anak harus menuruti kehendak orang tua dan tidak pantas mengembalikan seorang gadis yang sudah dijemput dari orang tuanya. Malu kedua belah pihak jika sampai adat dilanggar adalah aib. Dilain peak keputusan Aminudin juga membawa kesengsaraan bagi Mariamin yang sepenuh hati menaruh harapan dan mimpi menjalani hidup bersama.

Orang tua Aminudin dikemudian hari sangat menyesal telah meyakini apa kata dukun dan berburuk sangka pada Mariamin. Ternyata pilihan Aminudi adalah gadis elok bahasa serta rupawan parasnya. Iba hati Aminudin melihat Mariamin yang pucat setelah mengetahui pernikahan Aminudin, kekasih yang ditunggu dengan setia.
Ibu Mariamin menikahkan Mariamin dengan orang yang dianggap bisa melepaskan sengsara Mariamin. Aminudin dan Mariamin menjalani takdir hidup masing-masing, meskipun

tetap saling merindu. Mariamin gadis baik hati yang malang harus mengalami berbagai sengsara. Mariamin harus hidup melarat karena kelakuan bapaknya. Sutan Baringin yang terkenal boros dan serakah menderita sengsara hati karena ditinggal kawin Aminudin dengan gadis pilihan orang tuanya, mempunyai suai yang sudah beristri, tua, kasar, serta menderita penyakit kelamin yang menular. Azab dan seengsara Mariamin di dunia ini sudah tinggal di atas bumi, berkubur dengan jasat badan yang kasar itu.

Tanggapan :

Dalam cerita ini menceritakan jalinan kasih yang terjadi di dalam satu lingkungan keluarga yang dikisahkan dengan berbagai rintangan seperti yang banyak terjadi di kehidupan sehari-hari . Namun cerita ini berakhir dengan akhir yang sedih. Bahasa yang digunakan masih kurang dapat dipahami secara langsung, haruslah dibaca berulang-ulang agar mengerti jalan ceritanya. Terkadang jalan ceritanya terlalu mendramatisir.

Continue Reading

Who is Online

No one is online right now

Advertisement

Twitter

Trending

Mari bergabung bersama Mitra Wacana

Silahkan bergabung dan menjadi bagian dari Mitra Wacana.
Akan ada penghargaan untuk tulisan yang terpilih.
Terima Kasih

Gabung