web analytics
Connect with us

Ekspresi

Sajak lan Geguritan

Mitra Wacana WRC

Published

on

geguritan

This post is also available in: Indonesia

Waktu dibaca: < 1 menit

Oleh  Sekti Rokhani (Anggota P3A Sentolo, Kulon Progro)

1. Kuarungi samudera mimpi bersamamu
kupijakkan kaki teriring kasih
rasa ini tak pupus tertelan gelapnya malam
aku ingin tidur bersanding bayangmu

2. Apakah kau tahu?
Dalam tiap tarikan nafasku ada wajahmu
Apakah kau tahu?
Dalam tiap denyut nadi ini kau hadir
Apakah kau tahu?
Dalam hari-hariku kau buat aku mabur, walau aku tak minum
Dan apakah kau tahu?

Di relung hati ini ada ruang yang indah ‘tuk kita
Dan apakah kau tahu?
Di sini, di sudut hati kecilku, aku selalu menunggumu
Bersama lagi bagai waktu tempo dulu
Yah … dirimu tak dapat tergantikan oleh apa pun, siapa pun, sampai kapan pun

3. udan gerimis wengi iku
udan tangis wengi iku
aku lan sliramu ketemu
aku lan sliramu nunggal sawektu
aku lan sliramu napak’i woting kalbu
ajur jerjeraning jejeran Kamis ndalu

matahun-tahun kasimpen kasuntakno
jroning dodo
jroning pikir
ati lan lathi

branti kang dadi seksi
najan ndangu ra bakal lali

katresnanku janji-janji iku
nambah trenyuh atiku

wengi iku
duh … wengi iku
dene pepenggihan mujud’ake awal pepisahan

Jum’at, 15 Februari 2014
Plataran Branti kang Pungkasan

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ekspresi

Asal Usul Desa Demangrejo

Mitra Wacana WRC

Published

on

This post is also available in: Indonesia

Waktu dibaca: 2 menit

Penyusun:
Chrisvian Destanti
Ika Sari Rahayu
Indah Setiyani

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia – UNY

 

Demangrejo adalah nama desa yang berada di kecamatan Sentolo, kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Lebih tepatnya lagi apabila anda berkunjung di Kulon Progo apabila melihat Tugu Pensil yang berada di selatan jalan desa Demangrejo ini arahnya terletak di selatan Tugu pensil tersebut. Desa yang penuh sejarah dan penuh cerita.

Menurut cerita yang berkembang di daerah sekitar, dusun-dusun di desa Demangrejo terbentuk karena terdapat berbagai sejarah tersendiri. Seperti dusun Demangan  yang awal mulanya pada zaman dahulu dusun tersebut tinggal seorang sesepuh bernama Mbah Demang dan keluarganya. Beliau memiliki seorang istri bernama Sumarni, dan memiliki dua anak laki laki bernama Malik dan Ridwan. Mbah Demang hidup bersama keluarga yaitu di desa Demangan. Beliau adalah seorang sesepuh yang memegang kekuasaan di Desanya. Wilayah ini dulu hanyalah sebuah desa kecil yang bernama dusun Demangan dan hanya diduduki oleh beberapa kepala keluarga saja. Karena banyak orang beranggapan bahwa banyak tempat mistis sehingga dalam kehidupannya merasa terganggu dan tidak nyaman.

 Desa ini muncul karena pertemuan antara dua dusun yaitu dusun Demangan dan dusun Bonoharjo. Bergabungnya antara dusun Demangan dan dusun Bonoharjo ini terjadi pada tahun 1948. Dusun ini terbagi menjadi dua wilayah yaitu wilayah utara dan selatan. Wilayah selatan terbagi menjadi tiga yakni dusun Kijan, dusun Karang Patihan, dan dusun Demangan kemudian wilayah utara yaitu Desa Bonoharjo yang juga terbagi menjadi tiga wilayah yaitu dusun Belik, dusun Banaran dan dusun Kenteng. Kedua desa ini kemudian berkembang dari kekuasaan Mbah Demang hingga saat ini yang memegang kekuasaannya adalah Bapak Gunawan.

Masyarakat di desa Demangrejo termasuk Mbah Demang ini dahulu kebanyakan bekerja sebagai pekebun dan petani, dimana banyak lahan lahan perkebunan dan pertanian yang subur di daerahnya. Di masa sekarang warga di desa Demangrejo masih ada yang menjaga tradisi yang ada dan ada yang tidak, namun kebiasaan zaman dahulu yaitu bercorak petani dan pekebun masih banyak dilakukan oleh warga sebagai mata pencaharian. Namun di samping itu warga desa Demangrejo ini sudah banyak yang lupa akan sejarah yang ada di lokalitas tempat tinggal mereka.

Setelah Mbah Demang sudah lanjut usia dan sudah tidak kuat untuk mengurus lahan pertanian maupun perkebunannya Mbah Demang tiba tiba jatuh sakit. Karena pada zaman dulu belum ada fasilitas kesehatan seperti puskesmas maupun klinik pengobatan  Mbah Demang hanya berbaring di rumah dan diberikan pengobatan herbal dari hasil perkebunan. Setelah beberapa bulan kemudian Mbah Demang yang hanya berbaring di rumah akhirnya sesepuh di dusun Demangan ini meninggal dunia dan kemudian dimakamkan di makam Getasan yang beralamat di dusun Demangan rt. 03/ rw. 01 desa Demangrejo kecamatan Sentolo kabupaten Kulon Progo. Kurang lebih 500 meter dari rumah duka.

Kemudian setelah sepeninggalan beliau pemegang kekuasaan di dusun Demangan ini digantikan oleh salah satu warga yakni Mbah Bejo yang sekaligus mempersatukan dusun Demangan dan dusun Bonoharjo menjadi salah satu desa yaitu desa Demangrejo pada tahun  1948. Hingga saat ini desa Demangrejo sudah berdiri dengan kokoh dan menjadi desa yang makmur, tentram dan damai.

 

 

Continue Reading

Who is Online

No one is online right now

Advertisement
Advertisement

Twitter

Trending

Gedongan Baru RT.06/RW.43 Pelemwulung No. 42 Banguntapan, Bantul Daerah Istimewa Yogyakarta 55198
Telpon: +62 274 451574 Email: plip_mitrawacana@yahoo.com or mitrawacanawrc@gmail.com
Copyright © 2019 Divisi Media Mitra Wacana
Tim Redaksi | Kebijakan Privasi | Disclaimer | Tata cara penulisan

Mari bergabung bersama Mitra Wacana

Silahkan bergabung dan menjadi bagian dari Mitra Wacana.
Akan ada penghargaan untuk tulisan yang terpilih.
Terima Kasih

Gabung