web analytics
Connect with us

Ekspresi

Diskusi Asik: Memang bisa menjadi lebih baik setelah trauma?

Published

on

Posttraumatic Growt (PTG)

Yogyakarta, 04 Desember 2023 – sesuai dengan apa yang telah diagendakan, siang ini di Mitra Wacana ada diskusi menarik terkait Posttraumatic Growt (PTG) yang di sampaikan oleh mahasiswa magang dari UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Antusiasme dari teman-teman Mitra Wacana juga sagat bagus terkait topik PTG ini. Nah, Apasih sebenarnya Post traumatic Growt itu? Mimin akan membagi informasinya kepada temen-temen. Lets go….

Sebelum masuk ke Post Traumatic Growt (PTG), trauma sendiri merupakan suatu kondisi yang diakibatkan oleh peristiwa buruk yang menimpa diri seseorang. Pada dasarnya, siapa pun memiliki potensi yang sama untuk mengalami trauma, akan tetapi seseorang akan semakin rentan mengalami jika dalam kondisi yang tidak setabil. Respon trauma ini tidak dapat diukur dari kejadian yang dialami, melainkan bagaimana diri seseorang itu menerima dan menanggapi peristiwa tersebut. Dukungan dari orang terdekat, kondiri Kesehatan fisik dan mental, serta kemempuan diri dalam menghadapi situasi tersebut dapat mempengaruhi reaksi seseorang terhadap kejadian traumatis. 

Seseorang yang mampu melewati peristiwa traumatis dengan kembali membentuk pandangannya terkait kehidupan menuju perubahan yang lebih positif ini dinamakan PostTraumatic Growt (PTG). Menurut Calhoun & Tedescri (2006) menggambarkan PTG ini sebagai pengalaman perubahan kehidupan yang lebih positif sebagai hasil dari perjuangan menghadapi krisis atau peristiwa yang mengguncang. PTG ini merupakan hasil dari perjuangan seseorang dalam menghadapi realita baru setelah mengalami kejadian traumatic, bukan hasil langsung setelah peristiwa tersebut (Shafira, 2011). PTG ini merupakan hasil dari pengalaman traumatic, bukan suatu bentuk mekanisme coping dalam menghadapi peristiwa trumatik. 

Peristiwa traumatic ini diibaratkan gempa bumi yang mengguncang dapat menyiksa dan juga seseorang akan menganggap hal ini merupakan suatu tantangan yang berat. Setelah kejadian yang mengguncang tersebut seseorang akan membangun kembali proses kognitifnya, hal ini diibaratkan membangun kembali bangunan fisik yang telah hancur setelah kejadian gempa bumi. Adapun untuk factor-faktor yang mempengaruhi Post Traumatik Growt dalah Hope (harapan), dukungan sosial, optimism, agama dan spiritual, usia, time since event, dan karakteristik dari kejadian traumatic. Posttraumatic Growt (PTG)

Aspek-Aspek Posttraumatic Growt

Menurut Calhoun dan tedenschi menyebutkan bahwa perubahan dalam diri seseorang setelah kejadian traumatik dan juga merupakan elemen PTG adalah sebagai berikut: 

  1. Penghargaan terhadap hidup (Appreciation for life), ini merupakan perubahan yang penting dalam hidup seseornag, dimana ini adalah perubahan mengenai prioritas hidup seseorang dan dapat meningkatkan penghargaan terhadapa apa yang dimilikinya. 
  2. Hubungan dengan orang lain (Relation to others), seseorang mungkin akan memperbaiki hubungan dengan keluarga dan juga temannya menjadi lebih dekat, dan lebih berarti. 
  3. Kekuatan dalam diri (Personal strength), merupakan perubahan berupa peningkatan kekuatan personal, ataulebih mengenal kekuatan yang ada dalam diri yang dimiliki. 
  4. Kemungkinan kemungkinan baru (New possibilities), merupakan kemungkinana untuk mengambil ola kehisupan yang baru dan berbeda, contohnya ketertarikan terhadap hal-hal baru, aktivitas baru dll. 
  5. Perkembangan spiritual (Spiritual development)

Contoh Kasus: 

 “Hubungan Anak Broken Home Terhadap Post Traumatic Growth

Subjek O mengalami trauma akibat perceraian orang tuanya sehingga membuat jiwa dan psikisnya terguncang. Namun, ia sudah mampu melewati fase trauma berat hingga membawanya pada tahapan Post Traumatic Growth. Hal ini dipengaruhi oleh faktor eksternal berupa support system dari keluarganya (dukungan sosial) dan faktor internal berupa dorongan yang kuat untuk bangkit melewati fase trauma dalam hidupnya, dengan cara lebih menyibukkan diri berkumpul bersama teman-temannya untuk melakukan hal-hal positif dan sibuk dalam dunia pendidikan. Dari hasil analisis, terlihat bahwa subjek O sudah bisa melewati fase traumatiknya hingga pada fase post traumatic growth. Hal tersebut tentunya tidak semudah yang dibayangkan dalam melewati fase sulit tersebut sebab pengalaman yang begitu dalam sehingga perubahan yang terjadi dalam fase itu perlu adanya dorongan dan support system yang baik. 

Jadi jangan terus biarkan trauma menyelimuti dengan kesedihan dan kecemasan yang berlarut-larut. Walaupun membutuhkan proses untuk pulih, percaya dan yakinlah kamu pasti dapat melewati dan menjadi orang yang lebih baik.  (Romdhotul)

Sumber:

Shafira, Farah (2011). Faktor-faktor yang mempengaruhi Postraumatic Growt pada Recovering addict di Unit Pelaksanaan Teknis (UPT) Terapi dan Rehabilitasi BNN Lido. 

https://hellosehat.com/mental/gangguan-kecemasan/trauma/

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Arsip

Talkshow Psikologi: Kupas Stigma Konsultasi ke Layanan Psikologi

Published

on

Talkshow Psikologi: Kupas Stigma Konsultasi ke Layanan Psikologi

Mitra Wacana bersama volunteer dari Jurusan Psikologi UIN Sunan Kalijaga mengadakan talkshow radio di Smart 102.1 FM Yogyakarta. Topik yang dibahas dalam talkshow tersebut mengenai stigma yang muncul di masyarakat ketika seseorang ingin berkunjung dan berkonsultasi ke layanan psikologi. Perbincangan dalam talkshow antara Aviara Noor Oktarinanda dan Indah Nur Hidayanti selaku narasumber dengan Victo selaku penyiar radio SmartFM pada Rabu, 20 Desember 2023 berlangsung dengan sangat seru. 

Pada perbincangan tersebut, Indah dan Aviara mengatakan bahwa ada banyak sekali stigma yang muncul di masyarakat terhadap seseorang yang akan melakukan konsultasi ke layanan psikologi, entah itu dianggap sebagai orang yang lemah, gila, kurang iman ataupun hal lainnya. Padahal sebenarnya orang tersebut hanya ingin bercerita, berkonsultasi, dan meminta bantuan ke layanan profesional. Bisa saja individu tersebut tidak menemukan lingkungan yang mendukung untuk tempatnya berbagi, bercerita, dan menemukan solusi yang tepat mengenai permasalahan hidupnya.

Talkshow Psikologi: Kupas Stigma Konsultasi ke Layanan Psikologi Selanjutnya, mereka membahas tentang perlunya datang dan berkonsultasi ke psikolog. Melakukan konsultasi ke psikolog itu memang bukan suatu keharusan, akan tetapi ketika seorang individu datang ke psikolog ia bisa mendapatkan bantuan dan solusi yang mana mungkin tidak ia dapatkan sebelumnya di lingkungannya. Selain itu, individu yang datang ke psikolog juga dapat bercerita dengan leluasa mengenai apa yang ia rasakan tanpa ada perasaan takut ceritanya akan tersebar luas. Seorang psikolog memiliki kode etik yang harus ia patuhi yakni tidak boleh menyebarkan data atau informasi apapun yang didapat dari klien ke orang lain.

Aviara pun menambahkan, “Pentingnya berkonsultasi ke psikolog itu analoginya seperti ketika kita jatuh. Ketika kita jatuh dan terluka lalu hanya dibiarkan dan tidak diobati, maka luka tersebut akan sulit untuk sembuh bahkan dapat menjadi semakin parah. Begitu pula dengan keadaan mental kita, ketika kondisi mental sudah merasa tidak nyaman atau bahkan sakit dan dibiarkan begitu saja maka kondisi itu juga dapat menjadi semakin parah. Untuk itu, tidak perlu menunggu kondisi mental semakin sakit untuk pergi dan mencari bantuan profesional karena ketika kondisi mental menjadi semakin parah, hal itu dapat menimbulkan dampak yang lebih buruk pula pada diri sendiri”

Selain itu, hal yang tidak kalah penting adalah ‘aware terhadap diri sendiri’. Hal ini dikarenakan kondisi mental dan pertahanan tiap individu berbeda-beda, untuk itu ketika kita sudah merasakan kondisi diri yang tidak nyaman hingga mengganggu aktivitas sehari-hari dan interaksi sosial, jangan takut dan ragu untuk mencari bantuan profesional yakni layanan psikologi sesegera mungkin agar tidak terjadi hal yang lebih buruk pada diri kita kedepannya. Saat ini layanan psikologi pun sudah cukup mudah untuk ditemukan di lingkungan terdekat seperti puskesmas, rumah sakit, dan biro psikologi. Bahkan beberapa institusi pendidikan pun juga telah menyediakan layanan konsultasi untuk setiap orang di dalamnya.

Terakhir, Aviara dan Indah mengajak semua masyarakat untuk dapat mengurangi stigma yang muncul ketika ada seorang ingin berkonsultasi ke psikolog. Hal itu dapat dilakukan dengan cara meningkatkan pemahaman mengenai kesehatan mental, sharing pengalaman konsultasi agar orang lain juga tidak takut, dan juga sosialisasi kepada masyarakat akan pentingnya kesehatan mental dan layanan psikologi. (ulfi)

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Twitter

Trending