web analytics
Connect with us

Ekspresi

Asal Usul Desa Demangrejo

Published

on

Penyusun:
Chrisvian Destanti
Ika Sari Rahayu
Indah Setiyani

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia – UNY

 

Demangrejo adalah nama desa yang berada di kecamatan Sentolo, kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Lebih tepatnya lagi apabila anda berkunjung di Kulon Progo apabila melihat Tugu Pensil yang berada di selatan jalan desa Demangrejo ini arahnya terletak di selatan Tugu pensil tersebut. Desa yang penuh sejarah dan penuh cerita.

Menurut cerita yang berkembang di daerah sekitar, dusun-dusun di desa Demangrejo terbentuk karena terdapat berbagai sejarah tersendiri. Seperti dusun Demangan  yang awal mulanya pada zaman dahulu dusun tersebut tinggal seorang sesepuh bernama Mbah Demang dan keluarganya. Beliau memiliki seorang istri bernama Sumarni, dan memiliki dua anak laki laki bernama Malik dan Ridwan. Mbah Demang hidup bersama keluarga yaitu di desa Demangan. Beliau adalah seorang sesepuh yang memegang kekuasaan di Desanya. Wilayah ini dulu hanyalah sebuah desa kecil yang bernama dusun Demangan dan hanya diduduki oleh beberapa kepala keluarga saja. Karena banyak orang beranggapan bahwa banyak tempat mistis sehingga dalam kehidupannya merasa terganggu dan tidak nyaman.

 Desa ini muncul karena pertemuan antara dua dusun yaitu dusun Demangan dan dusun Bonoharjo. Bergabungnya antara dusun Demangan dan dusun Bonoharjo ini terjadi pada tahun 1948. Dusun ini terbagi menjadi dua wilayah yaitu wilayah utara dan selatan. Wilayah selatan terbagi menjadi tiga yakni dusun Kijan, dusun Karang Patihan, dan dusun Demangan kemudian wilayah utara yaitu Desa Bonoharjo yang juga terbagi menjadi tiga wilayah yaitu dusun Belik, dusun Banaran dan dusun Kenteng. Kedua desa ini kemudian berkembang dari kekuasaan Mbah Demang hingga saat ini yang memegang kekuasaannya adalah Bapak Gunawan.

Masyarakat di desa Demangrejo termasuk Mbah Demang ini dahulu kebanyakan bekerja sebagai pekebun dan petani, dimana banyak lahan lahan perkebunan dan pertanian yang subur di daerahnya. Di masa sekarang warga di desa Demangrejo masih ada yang menjaga tradisi yang ada dan ada yang tidak, namun kebiasaan zaman dahulu yaitu bercorak petani dan pekebun masih banyak dilakukan oleh warga sebagai mata pencaharian. Namun di samping itu warga desa Demangrejo ini sudah banyak yang lupa akan sejarah yang ada di lokalitas tempat tinggal mereka.

Setelah Mbah Demang sudah lanjut usia dan sudah tidak kuat untuk mengurus lahan pertanian maupun perkebunannya Mbah Demang tiba tiba jatuh sakit. Karena pada zaman dulu belum ada fasilitas kesehatan seperti puskesmas maupun klinik pengobatan  Mbah Demang hanya berbaring di rumah dan diberikan pengobatan herbal dari hasil perkebunan. Setelah beberapa bulan kemudian Mbah Demang yang hanya berbaring di rumah akhirnya sesepuh di dusun Demangan ini meninggal dunia dan kemudian dimakamkan di makam Getasan yang beralamat di dusun Demangan rt. 03/ rw. 01 desa Demangrejo kecamatan Sentolo kabupaten Kulon Progo. Kurang lebih 500 meter dari rumah duka.

Kemudian setelah sepeninggalan beliau pemegang kekuasaan di dusun Demangan ini digantikan oleh salah satu warga yakni Mbah Bejo yang sekaligus mempersatukan dusun Demangan dan dusun Bonoharjo menjadi salah satu desa yaitu desa Demangrejo pada tahun  1948. Hingga saat ini desa Demangrejo sudah berdiri dengan kokoh dan menjadi desa yang makmur, tentram dan damai.

 

 

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Ekspresi

Mitra Wacana Gelar Workshop Peacebuilding di SMA N 1 Depok Sleman

Published

on

Depok, Sleman – Mitra Wacana bekerja sama dengan Indika Foundation mengadakan workshop peacebuilding di SMA N 1 Depok Sleman pada hari Senin, 20 Mei 2024. Workshop ini diikuti oleh 50 siswa kelas X dan XI dan berlangsung dari pukul 08.30 hingga 12.00 WIB.

Kegiatan ini diadakan sebagai respons terhadap maraknya kasus kriminal yang melibatkan pelajar, seperti bulliying, perkelahian pelajar hingga tawuran antar sekolah. Tujuan utama workshop ini adalah untuk menciptakan peacebuilding di sekolah, melatih siswa untuk mengelola konflik dengan damai, dan mengajak para siswa untuk aktif mengkampanyekan peacebuilding di lingkungan sekolahnya.

Kegiata ini dibuka langsung oleh Bapak Basuki Jaka Purnama, S.Pd., M.Pd., dengan memberikan arahan kepada para siswa untuk aktif berdiskusi dengan para narasumber. “ pihak sekolah sangat mendukung kegiatan ini dan berharap setiap siswa bisa mendapat pengetahuan, wawasan dan memahami pentingnya peacebuilding di sekolah” Ujar Bp Basuki.

Workshop ini menghadirkan narasumber Muazim dan Wahyu Tanoto yang sudah menjalankan berbagai program untuk isu peacebuilding. Narasumber memberikan materi tentang konsep peacebuilding, teknik-teknik pengelolaan konflik, dan strategi untuk mengkampanyekan peacebuilding di sekolah.

Para peserta workshop terlihat antusias mengikuti materi yang disampaikan oleh narasumber. Mereka aktif bertanya dan berdiskusi tentang berbagai hal yang berkaitan dengan peacebuilding. Setelah pemaparan materi dari narasumber kemudian seluruh peserta dibuat berkelompok untuk membahas tema seperti tawuran, perkelahian antar siswa, bulliying, Kekerasan berbasis gender online serta kekerasan dalam pacaran

“workshop hari ini membantu saya memahami peace building dan pentingnya peace building,” ujar Chatarina salah satu peserta workshop. “Kami belajar banyak tentang bagaimana menyelesaikan konflik dengan damai dan bagaimana menciptakan lingkungan sekolah yang aman dan nyaman bagi semua orang.”

Mitra Wacana berharap dengan adanya workshop ini, para siswa SMA N 1 Depok Sleman dapat menjadi agen peacebuilding di sekolah mereka.

“kami meyakini bahwa s

ekolah merupakan salah satu tempat untuk bertumbuh bagi siswanya, untuk itu kita perlu menciptakan kondisi sekolah yang damai, di mana semua orang dapat belajar dan berkembang tanpa rasa takut,” ujar Ruliyanto selaku Koordinator acara dari Mitra Wacana

Workshop peacebuilding ini merupakan salah satu upaya Mitra Wacana untuk membangun kesadaran bersama tentang pentingnya peacebuilding di lingkungan sekolah. Perlu Kerjasama dengan berbagai pihak baik dari siswa, guru, pemerintah maupun Ngo untuk menciptakan perdamaian.

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Twitter

Trending