web analytics
Connect with us

Ekspresi

Asal Usul Gunung Gentong Gunungkidul

Published

on

Cerita Mitos

Penyusun:
Chrisvian Destanti
Ika Sari Rahayu
Indah Setiyani

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia – UNY

Asal Usul Gunung Gentong

Gunungkidul

Gunung Gentong merupakan salah satu gunung yang menjadi kawasan wisata yang menarik di Gunungkidul, letaknya di Desa Ngalang, Dusun Manggung, kecamatan Gedangsari, Gunungkidul, DIY. Diceritakan Prabu Brawijaya V merupakan raja kerajaan Majapahit yang mempunyai seorang permaisuri dan beberapa selir salah satunya ialah Ratu Mayangsari. Ki Juru Sawah  saudara raja diberikan amanah untuk menjaga Ratu Mayangsari yang sedang mengandung anak dari Prabu Brawijaya itu. Setelah penantian beberapa bulan akhirnya Ratu Mayangsari melahirkan seorang putra yang diberi nama Raden Patah.

Saat Raden Patah beranjak dewasa ia mengikuti Ki Juru Sawah secara sembunyi-sembunyi untuk pergi ke kerajaan mempersembahkan upeti pada raja berupa hasil sawah. Sesampainya di istana ia mengelilingi kerajaan dan terkagum-kagum melihat barang yang indah ada disana. Dengan sembunyi-sembunyi ia masuk ke gedung pusaka dan memukul gong pusaka yang menimbulkan suara yang sangat keras. Raja Brawijaya terkejut mendengar suara itu dan memerintahkan Mahapatihnya untuk mencari orang yang sudah berani memukul benda pusaka itu tanpa sepengetahuannya.

Sang Mahapatih membawa Raden Patah yang masih memegang pemukul gong ke hadapan raja. Sang raja terkejut, karena hanya orang yang mempunyai kekuatan besar yang dapat memukul gong itu. Ki Juru Sawah terkejut melihat Raden Patah tertangkap dan ia menceritakan bahwa Raden Patah adalah anak dari Ratu Mayangsari. Setelah mengetahui jika Raden Patah adalah putranya maka semenjak itu Raden Patah tinggal di Kraton Majapahit. Raden Patah tumbuh menjadi pemuda yang pintar berbagai macam ilmu, tidak hanya ilmu olah kanuragan tetapi juga ilmu kenegaraan. Raden Patah diutus raja untuk mengepalai wilayah jajahan majapahit di Palembang.

Suatu malam Raden Patah bermimpi dan diislamkan Kanjeng Sunan Kalijaga, ia menyuruh Raden patah pulang dan menengok ayahnya. Ia pun kembali ke Jawa membawa pasukan sebanyak seratus empat puluh orang. Di perjalanan saat tiba di daerah Glagahwangi yang masih berupa hutan, Raden Patah mendirikan sebuah masjid. Dalam kondisi yang lain ternyata terjadi kesalahpahaman antara Prabu Brawijaya dan anaknya. sang prabu mengira akan diserang oleh anaknya sendiri sehingga ia beserta permaisuri dan pengiringnya melarikan diri ke arah barat yaitu wilayah Gunungkidul.

Setibanya Raden Patah di Majapahit  ia merasa kecewa karena kerajaan sudah kosong. Lalu Raden Patah pun memutuskkan untuk menyusul ayahnya ke Gunungkidul. Beberapa lama  Prabu tinggal di Gunungkidul ia mendapat kabar anaknya telah menyusulnya lagi, kemudian ia pindah ke sebuah bukit di kawasan Gunungkidul dan mendirikan padepokan yang kini merupakan Desa Manggung. Disana sang Prabu kesulitan mendapatkan sumber air, terpaksa pengawalnya harus mencari air yang terletak di kaki bukit. Mendengar dari penduduk jika ayahnya tinggal di puncak bukit itu dan mengalami kesusahan mencari air, dengan kemampuan luarbiasa yang dimiliki Raden Patah ia melempar sebuah gentong atau padasan yang penuh berisi air ke puncak bukit Manggung.

Ketika sang prabu mendapati sebuah padasan secara tiba- tiba ia yakin itu adalah ulah anaknya. Sejak saat itu bukit tersebut dinamakan Gunung Gentong. Sampai saat ini gentong yang diceritakan itu masih ada tetapi sudah retak dan tidak dapat digunakan untuk menampung air. Walaupun Prabu Brawijaya terus melarikan diri akhirnya ia dapat disusul oleh anaknya dan kesalahpahaman itu dapat diselesaikan oleh Raden Patah.

 

 

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Ekspresi

Mitra Wacana Gelar Workshop Peacebuilding di SMA N 1 Depok Sleman

Published

on

Depok, Sleman – Mitra Wacana bekerja sama dengan Indika Foundation mengadakan workshop peacebuilding di SMA N 1 Depok Sleman pada hari Senin, 20 Mei 2024. Workshop ini diikuti oleh 50 siswa kelas X dan XI dan berlangsung dari pukul 08.30 hingga 12.00 WIB.

Kegiatan ini diadakan sebagai respons terhadap maraknya kasus kriminal yang melibatkan pelajar, seperti bulliying, perkelahian pelajar hingga tawuran antar sekolah. Tujuan utama workshop ini adalah untuk menciptakan peacebuilding di sekolah, melatih siswa untuk mengelola konflik dengan damai, dan mengajak para siswa untuk aktif mengkampanyekan peacebuilding di lingkungan sekolahnya.

Kegiata ini dibuka langsung oleh Bapak Basuki Jaka Purnama, S.Pd., M.Pd., dengan memberikan arahan kepada para siswa untuk aktif berdiskusi dengan para narasumber. “ pihak sekolah sangat mendukung kegiatan ini dan berharap setiap siswa bisa mendapat pengetahuan, wawasan dan memahami pentingnya peacebuilding di sekolah” Ujar Bp Basuki.

Workshop ini menghadirkan narasumber Muazim dan Wahyu Tanoto yang sudah menjalankan berbagai program untuk isu peacebuilding. Narasumber memberikan materi tentang konsep peacebuilding, teknik-teknik pengelolaan konflik, dan strategi untuk mengkampanyekan peacebuilding di sekolah.

Para peserta workshop terlihat antusias mengikuti materi yang disampaikan oleh narasumber. Mereka aktif bertanya dan berdiskusi tentang berbagai hal yang berkaitan dengan peacebuilding. Setelah pemaparan materi dari narasumber kemudian seluruh peserta dibuat berkelompok untuk membahas tema seperti tawuran, perkelahian antar siswa, bulliying, Kekerasan berbasis gender online serta kekerasan dalam pacaran

“workshop hari ini membantu saya memahami peace building dan pentingnya peace building,” ujar Chatarina salah satu peserta workshop. “Kami belajar banyak tentang bagaimana menyelesaikan konflik dengan damai dan bagaimana menciptakan lingkungan sekolah yang aman dan nyaman bagi semua orang.”

Mitra Wacana berharap dengan adanya workshop ini, para siswa SMA N 1 Depok Sleman dapat menjadi agen peacebuilding di sekolah mereka.

“kami meyakini bahwa s

ekolah merupakan salah satu tempat untuk bertumbuh bagi siswanya, untuk itu kita perlu menciptakan kondisi sekolah yang damai, di mana semua orang dapat belajar dan berkembang tanpa rasa takut,” ujar Ruliyanto selaku Koordinator acara dari Mitra Wacana

Workshop peacebuilding ini merupakan salah satu upaya Mitra Wacana untuk membangun kesadaran bersama tentang pentingnya peacebuilding di lingkungan sekolah. Perlu Kerjasama dengan berbagai pihak baik dari siswa, guru, pemerintah maupun Ngo untuk menciptakan perdamaian.

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Twitter

Trending