web analytics
Connect with us

Uncategorized @id

Workshop Kurikulum Perempuan Sinau Desa

Mitra Wacana WRC

Published

on

workshop perempuan sinau desa ft Ngatiyar

This post is also available in: Indonesia

Waktu dibaca: 2 menit

Agar perempuan mampu melakukan pengorganisasian dan tampil dalam mengambil keputusan serta sadar akan kondisi hak-haknya menjadi latar belakang diselenggarakannya workshop tim ahli untuk menyusun panduan dan kurikulum “Omah Perempuan Sinau Desa” oleh Mitra Wacana Woman Resource Center (WRC) dengan peserta para staff lembaga dan para undangan di bale pandhoem Jl. Tamansiswa Gg Permadi N0.53 selama tiga hari berturut-turut (2 s/d 4 Mei 2016).

Dalam sambutannya, Rindang Farihah selaku direktur Mitra Wacana WRC menyampaikan bahwa workshop tersebut diharapkan mempu melahirkan panduan dan kurikulum yang sesuai dengan kondisi lapangan, terutama untuk bekal pendampingan di lokasi program lembaga, Kulon Progo, Yogyakarta. Rindang menambhakan, bahwa keberadaan para ahli yang terlibat dalam penyusunan kurikulum ini untuk memberikan perspektif yang adil dan setara khususnya bagi perjuangan perempuan di desa.

Dipandu oleh fasilitator workshop Sri Hidayati (ACCES), para ahli yang diundang Mitra Wacana menyumbangkan ide, pandangan-pandanganya terkait dengan penyusunan panduan dan kurikulum. Para ahli yang turut hadir diantaranya; Titik Istiyawatun Khasanah (aktivis/pegiat gender), Sunaji Zamroni (IRE), AS. Burhan (LASKAR), Nieke T. Jahya (CCES), Alimah Fauzan (INFEST), Wasingatu Zakiyah (IDEA), Tri Chandra Aprianto (SAINS Institute), Nadlroh As Sariroh (Koalisi Perempuan Indonesia) dan Isti Atun (Aktivis/Mitra Wacana).

Titik Istiyawatun dalam pemaparannya mengungkapkan bahwa salah satu persoalan buruh migran adalah trafficking, oleh karena itu Mitra Wacana memiliki visi besar mewujudkan masyarakat adil gender. Sunaji Zamroni menyatakan bahwa desa adalah entitas yang tidak berdiri sendiri, oleh karena itu perempuan haruslah terhubung dengan system sebagaimana amanat UU Desa. AS Burhan, menambahkan bahwa desa bukan lagi bagian dari supra desa (kabupaten). Menurutnya desa adalah ujung tombak pelayanan publik. Isti Atun, lebih banyak mengungkapkan persoalan ketidak adilan dan kekerasan terhadap perempuan yang selama ini masih dialami para perempuan. Menurut saya materi keadilan gender juga perlu menyisipkan hak azasi perempuan (HAP), ungkapnya.

Tim ahli lain, Nieke T. Jahya lebih banyak menyoroti persoalan system informasi desa berbasis aplikasi. Menurutnya, ada problem dalam system informasi desa (SID), yaitu data menjadi linier, hanya diketahui oleh pemerintah desa dan sifatnya top down. Oleh karena itu, kurikulum ini ada baiknya memasukkan SID untuk membuka akses bagi perempuan, ungkap Nieke. Menurut Wasingatu Zakiyah, permasalahan perempuan meskipun sudah masuk dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Desa (RPJMDes), namun bila tidak ada rupiah yang diberikan kepada kelompok perempuan maka tetap saja tidak berguna. Dalam pemaprannya, Alimah Fauzan mengungkapkan persoalan skala prioritas. Ada baiknya dalam penyususunan kurikulum nanti ada skala prioritas yang berkaitan dengan layanan dan pembuatan informasi serta melakukan identifikasi peran. (tnt)

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Pola Asuh Anak di Masa Pandemi Covid-19

Mitra Wacana WRC

Published

on

This post is also available in: Indonesia

Waktu dibaca: 2 menit

   

Ada apa dengan KPK ?

Agus Rahmad Hidayat
Mahasiswa Magang

Selasa (29/06/2021), Pada Sinau Sareng#34 Mitra Wacana kali ini menghadirkan Yusmashfiyah, S.Ag., MPd. (CO-Founder Karima Center For Parenting Literacy) di Podcast Mitra Wacana membahas tema “Pola Asuh Anak di masa Pandemi Covid-19 selama satu jam lebih. 

Tema ini diambil seiring dengan penyebaran wabah Covid-19 yang belum usai selama satu tahun lebih yang merubah kebiasaan kita sehari-hari. Ada begitu banyak dampak yang dirasakan  selama  wabah covid-19 mulai dari kegiatan berkumpul dibatasi, pembelajaran jarak jauh dan himbauan untuk bekerja di rumah. Sementara itu imbauan untuk menjaga jarak fisik yang aman dari orang lain terus diserukan. Situasi ini tidak mudah bagi siapapun, khususnya orang tua dalam mengasuh anaknya. 

Dalam Sinau Sareng tersebut, Yusmashifyah mengungkapkan bahwa pademi ini saat ini berdampak pada beberapa hal dalam kehidupan kita.  Dampak kesehatan mental yang terganggu akibat banyaknya pemberitaan media terkait covid-19 yang belum tentu benar dan terkadang membuat kita takut. Selain itu Covid-19 berdampak pada sektor ekonomi yang mengakibatkan terbatasnya akses untuk bekerja, keluar rumah maupun fluktuasi secara keuangan sangat berbeda pada kondisi sebelumnya. Orang tua juga harus memberikan edukasi kepada anak tentang bahayanya Covid-19 agar terhindar dari penularan virus tersebut.

Dampak-dampak tersebut sangat berpengaruh pada siklus kehidupan kita terutama di keluarga yang berdampak pada meningkatnya tekanan atau beban dalam keluarga yang mempengaruhi psikologi orang tua. Dampak psikologi ini terkadang membuat kedua orang tua mudah tersulut emosinya ketika anak melakukan kesalahan, dampak-dampak tersebut sedikit banyak berubah pada pola asuh anak oleh kedua orang tua. 

Dimasa pademi ini orang tua harus lebih sensitif terhadap kondisi mental anak karena sebelum ada wabah ini mereka biasa bermain dengan teman-temannya setiap saat tetapi saat ini hampir dua tahun mereka tidak bisa melakukannya.

Disini asa asi asuh sangat penting bagi anak, memberikan stimulasi untuk perkembangan anak, memberikan kasih sayang walaupun beban semakin meningkat, mengajak anak bermain dengan memanfaatkan fasilitas di rumah orang tua harus responsif dan kreatif. 

Disini ada peran ayah dan ibu yang harus dilakukan, pengasuhan bukan peran ibu saja tetapi kehadiran dan kasih sayang ayah dalam mengasuh anak sangat dibutuhkan.  

Ada banyak hal yang bisa dipelajari dari peran kedua orang tua di saat pandemi ini, anak bisa melihat iklim yang harmonis tercipta dalam keluarga sehingga membuat nyaman berada di rumah. Pola asuh anak ini sangat menentukan terhadap tumbuh kembang anak sehingga  orang tua harus berhati-hati dalam menjaga pola asuh tanpa kekerasan. 

Continue Reading

Who is Online

No one is online right now

Advertisement
Advertisement

Twitter

Trending

Mari bergabung bersama Mitra Wacana

Silahkan bergabung dan menjadi bagian dari Mitra Wacana.
Akan ada penghargaan untuk tulisan yang terpilih.
Terima Kasih

Gabung