web analytics
Connect with us

Arsip

Media Sosial Sebagai Alternatif Dakwah di Era Digital

Published

on

Media Sosial Sebagai Alternatif Dakwah di Era Digital
Media Sosial Sebagai Alternatif Dakwah di Era Digital

Penulis : Sintya Nur Rokhimah Mahasiswa UIN Sayyid Ali Rahmatullah Tulungagung

Keperluan dakwah pada zaman sekarang tidak akan lepas dari dunia digital. Media digital internet sudah menjadi konsumsi informasi sehari-hari manusia, bukan menjadi rahasia umum jika sekarang ini banyak konten konten dakwah di media sosial seperti Instagram, Twitter, Tiktok, YouTube, dsb. Membuat vidio pendek, artikel, atau tulisan mengenai dakwah lalu mempostingnya di media sosial sudah bisa di lakukan banyak orang. Mudahnya akses dalam berdakwah di Media sosial menjadi peluang kepada banyak orang untuk ikut mengikuti trend tersebut. Beragamnya kreatifitas konten dakwah seperti video, gambar, maupun audio yang berbasis multimedia jelas memiliki nilai tambah tersendiri karena inovasi tersebut membuat pesan dakwah lebih menarik.

Data (Tren) Pengguna Internet dan Media sosial di Indonesia Tahun 2023Fenomena ini menunjukkan bahwa digitalisasi dakwah di era sekarang menjadi sarana penyiaran dakwah yang mudah di akses dimanapun dan kapanpun sehingga dapat dengan cepat tersebar luaskan. Adanya kemudahan aksesibilitas tersebut menjadikan peluang besar kepada kita untuk menyebarkan dakwah, selain itu dakwah di media sosial tentu saja lebih efektif karena 213 juta penduduk Indonesia merupakan pengguna aktif internet (We Are Social,Januari 2023). Peluang yang besar ini sangat membantu para da’i atau pendakwah untuk menyebarkan pesan Islam, namun juga harus memastikan pesan dan nilai yang terkandung didalamnya tetap sesuai dan akurat dengan nilai-nilai Islam.

Pemanfatan media sosial selain sebagai sarana penyebaran dakwah yang luar biasa cepat karena ketika audien membagikan ulang postingan dakwah ke akun media sosisl mereka maka penyebarannya dua kali lebih cepat. Dakwah di media sosial bisa menjadi amal jariyah (amal yang tidak terputus) bukan hanya kepada seorang pendakwah saja tetapi juga kepada audien yang mendukung perkembangan dakwah tersebut. Sesuai dengan hadis Nabi Muhammad “Jika seseorang meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali tiga hal: sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, anak sholeh yang selalu mendo’akannya” (H.R Muslim No.1631).

Dakwah di media sosial seperti ceramah, kajian, tausiyah, webinar, dan pengajian online maupun live straming merupakan salah satu bentuk perwujudan dari sikap bijak berteknologi. Dengan menerapkan prinsip-pirnsip keislaman kita akan lebih terarah ke dalam hal-hal positif yang dapat memperkuat keimanan, mempertebal ketaqwaan, menjauhi perbuatan maksiat, mempererat persaudaraan dengan sesama muslim, mendapatkan relasi pertemanan yang positif di media sosial, serta menjadi pribadi yang lebih baik.

Semakin banyak konten dakwah bisa memberikan harapan besar untuk memajukan intelektual Islam terlebih untuk generasi muda. Mereka dapat mengikuti arus perkembangan zaman dengan tetap berpedoman dengan syari’at Islam sehingga generasi muda sebagai generasi penerus dapat juga dapat belajar dari generasi sebelumnya lewat media. Selain sarana untuk menyebarkan kebaikan juga dapat meminimalisir dampak negatif konten-konten yang bersifat maksiat, menampung opini, kritik dan saran agar para da’i atau penceramah dapat lebih mengembangkan potensi dan strategi dakwahnya. Dengan begitu maka Islam semakin meningkat dengan pesat.

 

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Arsip

Dewan Pengawas Mitra Wacana Bahas Laporan Akhir Tahun Dewan Pengurus

Published

on

Yogyakarta, 18 Januari 2024 – Dewan Pengawas Mitra Wacana menyelenggarakan diskusi membahas laporan akhir tahun Dewan Pengurus pada Kamis (18/1/2024) di Landhuis Resto Jl. Ipda Tut Harsono No.28, Muja Muju, Kec. Umbulharjo, Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta 55165.

Dalam pertemuan tersebut Ketua Dewan Pengurus, Istiatun menyampaikan catatan tahunan dan dinamika sumber daya organisasi tahun 2023. Istiatun menyampaikan bahwa Mitra Wacana telah melaksanakan berbagai kegiatan selama tahun 2023, di antaranya: (1) Kegiatan advokasi dan edukasi masyarakat, seperti seminar, workshop, dan diskusi publik. (2) Kegiatan pendampingan masyarakat, seperti lokakarya mekanisme pencegahan dan penanggulangan tindak pidana perdagangan orang, peningkatan kapasitas bagi penerima manfaat dan asistensi kepada kelompok media desa. (3) Kajian  dan pengembangan, seperti kajian kebijakan dan pengelolaan sukarelawan, baik internasional maupun dalam negeri.

Istiatun juga menyampaikan bahwa Mitra Wacana telah melaksanakan kegiatan dan terdapat capaian sesuai mandat organisasi. Pada kesempatan tersebut, Dewan Pengawas Mitra Wacana memberikan apresiasi atas kinerja Dewan Pengurus selama tahun 2023. Dewan Pengawas juga memberikan masukan-masukan untuk perbaikan kinerja organisasi di masa mendatang. (Tnt)

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Twitter

Trending